Saatnya Terkenal Dilangit

Dipublikasikan oleh Evi Handayani pada

Menjadi terkenal adalah hal yang diinginkan sebagian manusia. Meski tidak semuanya memiliki keinginan untuk terkenal di muka bumi.  Sudah tentu manusia ingin diakui keberadaannya, dilihat perannya, dan dikenal dengan baik oleh lingkungan sekitarnya. Karena kita adalah makhluk sosial, membutuhkan makhluk lain dalam menjalani kehidupan, bahkan sejak lahir ke dunia pun sudah bergantung pada manusia lainnya.

Namun, di zaman sekarang, banyak manusia yang berlomba-lomba untuk terkenal dengan berbagai macam cara dari yang halal sampai yang haram. Manusia mengira bahwa dengan terkenal maka hidup akan semakin mudah. Namunn, kenyataannya banyak manusia yang tidak bahagia hidupnya.

Berbicara tentang terkenal terdapat 3 kategori yang disebut dengan terkenal, pertama terkenal di bumi namun tidak terkenal di langit, kedua terkenal di langit namun tidak terkenal di bumi, dan yang ketiga terkenal dibumi dan di langit.

Terkenal di langit namun tidak terkenal di bumi

Orang yang terkenal di langit dan tidak terkenal di bumi dialah orang biasa yang ahli dalam beribadah, selalu melakukan kebaikan tanpa ingin di lihat oleh orang lain, melakukan kebaikan-kebaikan hanya mengharap Rahmat dan keridhoan Allah SWT.dan dia yang selalu melaksanakan solat tahajjud, berdikir sepanjang malam, dan setiap gerakannya dia selalu mengingat Allah.

Dialah orang yang terkenal di langit meskipun di bumi dia tidak terkenal.

Terkenal di bumi namun tidak terkenal di langit

Terkenal di bumi begitu didambakan. Namun, tidakkah kita terpikir untuk terkenal di langit? Ketika kita sibuk bersolek untuk mulia di hadapan manusia, tidakkah terpikir untuk mulia di hadapan Allah yang Mahamulia?

Orang yang terkenal di bumi dialah yang dikenal oleh seluruh makhluk bumi yaitu manusia namun makhluk langit belum tentu mengenalnya seperti para artis, selebritis, pejabat dan yang lainnya.

Semua orang mengenalnya meskipun dia tidak mengenal orang-orang yang mengenalnya.

Terkenal di langit dan di bumi

Ketika Allah menjadikan hamba-Nya mulia, maka akan mulia hamba-Nya di hadapan penduduk langit dan bumi. Sebagaimana hadist berikut.

“Apabila Allah mencintai seorang hamba, Dia akan memanggil Jibril seraya berkata, “Sungguh Aku mencintai si fulan, maka cintailah ia.” Jibrilpun bergegas dengan serta merta mencintainya, dan berseru dengan lantang kepada penghuni langit, “Allah mencintai si fulan, maka cintailah ia!” Penghuni langit pun seketika itu mencintainya. Setelah itu, di Bumi, ia pun dicintai manusia.” (HR. Muslim)

Siapa yang tak ingin dicintai oleh Allah? Dengan cinta-Nya, semuanya akan indah, penuh berkah, dan bahagia dunia akhirat. Rasulullah saw. dan para sahabat banyak sekali memberikan teladan dalam menjaga amalan-amalan kebaikan yang mendatangkan ridha-Nya. Meski manusia tidak tahu apa yang dikerjakannya, namun Allah Maha Tahu. Ketika Allah melirik amalan terbaik kita kepada-Nya, makaa yakinlah, Allah yang akan menundukkan bumi dan seisinya untuk kita. Di sinilah posisi cemburu di perbolehkan. Cemburu dengan manusia-manusia yang terkenal di langit dengan kebaikan-kebaikannya, dimuliakan oleh Allah ta’ala.

Mengutip tulisan Ustad Salim A.Fillah, “Betapa aku cemburu pada ia yang pandai menyembunyikan kebaikannya. Dunia tidak melihatnya namun surga merindukannya.” Masyaa Allah.. Surga yang merindukannya. Bukankah itu yang kita harapkan?

Jangan terbalik. Kita berlomba mengejar eksistensi manusia dengan mengabaikan bahkan melanggar ketentuan-Nya yang malah mengundang murkanya. Mungkin di dunia akan aman, namun bagaimana dengan eksistensinya di hadapan Allah jika ketenarannya diraih dengan cara-cara yang dimurkai-Nya?

Saatnya berlomba-lomba untuk menebar kebaikan di muka bumi ini. Kebaikan tersebar luas, tinggal bagaimana kita memunggut butiran kebaikan itu dan melangitkannya. Berkaryalah, lalu ikhlaslah! Apapun yang kita lakukan di jalan-Nya, jangan jadikan orientasi untuk mulia di hadapan manusia, namun hanya ridha Allahlah yang utama.

Teruslah berusaha memberikan yang terbaik dalam hidup ini. Ketika orientasi kita adalah mulia di hadapan Allah, mudah bagi Allah menundukkan seluruh makhluk di alam ini. Jangan minder jika kita tak terkenal bumi. Langitkan usaha terbaik kita agar eksistensi kita membumi juga melangit.

Orang yang terkenal di bumi dan di langit tersebut seperti para Ambiya, para wali, dan para ulama dibumi ia dikenal oleh seluruh manusia dan ia pun di kenal oleh seluruh makhluk langit.


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *